Membumikan” tekad NTT untuk keluar dari “ lingkaran kemiskinan.”

September 10, 2008 at 2:15 am Tinggalkan komentar

Akar permasalahan

Menarik tulisan teman kita, Ermi Ndoen yang berjudul “Google : Kekayaan”Kemiskinan” di NTT “ di blog “Kabar NTT” yang memaparkan secara jelas dan apik betapa besar dan banyaknya “kekayaan intelektual “ dari berbagai bidang profesi dan latar belakang berbeda yang dengan penuh antusias ingin membantu NTT keluar dari kemiskinan.

Berbagai penelitian , rekomendasi, usulan, ide, hasil workshop/seminar, tulisan di- media dll terkait kemiskinan, telah disampaikan kepada pemerintah daerah NTT dan publik melalui berbagai media yang ada, namun pertanyaannya “Kenapa Kemiskinan begitu akrab dan tak mau menjauh dari bumi Flobamora tercinta ?

Kalau dikatakan kita belum tahu akar masalahnya adalah mustahil atau patut dipertanyakan , karena begitu banyak cerdik pandai/ para cendekiawan , para birokrat profesional maupun para praktisi yang dimiliki NTT dan juga lengkapnya data dan informasi yang terkumpul dan tersedia terkait dengan penanggulangan kemiskinan dan yang tak boleh dilupakan betapa besar dana yang telah “digelontorkan” ke NTT untuk penangulangan kemiskinan.

Sesungguhnya kalau mau jujur kita bukannya tidak tahu akar masalah kemiskinan di NTT tetapi sebenarnya yang terjadi adalah “kita tidak mau tahu ” sehingga pendekatan melawan kemiskinan tidak dilakukan secara utuh/ komprehensif, multi sektor, sinergis dan bekerja sama sehingga seorang teman secara berseloroh dan penuh sarkastis mengatakan bahwa “kemiskinandi NTT memang dipelihara” karena ada yang diuntungkan dengan kondisi tersebut..

Kata koordinasi dalam rangka kerja sama sinergis yang sering diucapkan dan didengung-dengungkan dalam keseharian kita hanya menjadi hiasan bibir belaka ketika dikalahkan oleh kepentingan jangka pendek terkait dengan “pendapatan/ pemasukan ’ masing-masing pihak.

Dalam praksis, ternyata tidak mudah untuk melakukan kerja sama para -pihak (stakeholder) yang sinergis ketika yang mendasari kerja sama bukannya sebuah idealisme “bagaimana masyarakat miskin difasilitasi untuk membantu dirinya keluar dari kemiskinan” sehingga angka kemiskinan menurun tajam , tetapi lebih pada “berapa dana/ uang yang bisa saya dapat dari proyek”. Idealisme yang mendasari dan memotivasi tekad untuk “berbuat nyata bagi sesama yang miskin” menjadi barang langka dan mewah dalam kehidupan kita yang gemar memuja “kemewahan semu” dan mengalahkan nilai-nilai moralitas yang mendasari perbuatan keseharian kita.

Mengidentifikasi potensi dan fokus pada solusi

Pendekatan metode Appreciate Inquiry (AI) mendasarkan penyelesaian masalah pada potensi lokal yang ada / dipunyai saat ini dan dimotivasi oleh adanya “dream/impian” yang hendak diwujudkan, Kita sebaiknya mulai meninggalkan kebiasaan analisis mendasarkan pada “pohon masalah” yang membuat kita menjadi semakin fokus pada masalah dan bukannya solusi, tetapi sebaiknya mulai mendasarkan pada “pohon potensi lokal ” untuk membantu mewujudkan kehidupan lebih baik yang kita impikan kedepan . Dengan telah teridentifikasi potensi lokal, kita dapat memulai merancang strategi berbasis potensi lokal untuk mewujudkan “impian masa depan” melalui berbagai langkah pentahapan yang terencana, terukur dan realistik (SMART). Kita tidak lagi terjebak dengan alasan klasik dan klise seperti SDM yang rendah, SDA yang rendah, Curah hujan yang terbatas/sedikit , Lahan yang tidak subur dll, tetapi mari dengan apa yang ada kita mulai dari potensi lokal (SDA dan diri sendiri ) dan tidak perlu menunggu lagi alias sekarang juga.

Terkait dengan pendekatan AI , kami mencoba mengambil cuplikan beberapa alinea dalam tulisan menarik yang berjudul SWOT vs SOAR, oleh AB Susanto dari Managing Partner The Jakarta Consulting Group (yang termuat dalam Harian Bisnis Indonesia pada Kamis, 31 Mei 2007 yang dapat diakses dalam http://appreciativeorganization.wordpress.com/2007/06/08/swot-vs-soar/), dijelaskan bahwa pendekatan AI lebih menitikberatkan pada pengidentifikasian dan pembangunan kekuatan dan peluang ketimbang pada masalah, kelemahan, dan ancaman.. Dijelaskan penekanan pendekatan SOAR (Strengths, Opportunities, Aspirations, Results) terhadap rencana strategis memiliki beberapa keuntungan dibandingkan dengan model tradisional.
Analisis SOAR memungkinkan anggota organisasi menciptakan masa depan yang mereka inginkan sendiri dalam keseluruhan proses dengan cara melakukan penyelidikan, imajinasi, inovasi, dan inspirasi. Fokus internal SOAR adalah kekuatan organisasi.
Keuntungan lainnya berkaitan dengan partisipasi. Pada banyak organisasi, perencanaan strategis hanya melibatkan orang-orang pada tingkatan tertinggi serta sekelompok stakeholder. Namun dalam kerangka kerja SOAR, sebanyak mungkin stakeholder dilibatkan, yang didasarkan pada integritas para anggotanya.
Analisis SOAR bagi perencanaan strategis dimulai dengan penyelidikan (inquiry) yang menggunakan pertanyaan positif guna mempelajari nilai-nilai inti, visi, kekuatan, dan peluang potensial. Dalam fase ini, pandangan-pandangan dari setiap anggota organisasi dihargai. Penyelidikan juga dilakukan guna memahami secara utuh nilai-nilai yang dimiliki oleh para anggota organisasi serta hal-hal terbaik yang pernah terjadi di masa lalu. Kemudian anggota organisasi dibawa masuk ke dalam fase imajinasi, memanfaatkan waktu untuk “bermimpi” dan merancang masa depan yang diharapkan. Dalam fase ini, nilai-nilai diperkuat, visi dan misi diciptakan. Sasaran jangka panjang dan alternatif strategis dan rekomendasi diumumkan. Fase ketiga adalah inovasi, yaitu dimulainya perancangan sasaran jangka pendek, rencana taktikal dan fungsional, program, sistem, dan struktur yang terintegrasi untuk mencapai tujuan masa depan yang diharapkan. Guna tercapainya hasil terbaik yang terukur, karyawan harus diberikan inspirasi melalui sistem.pengakuan dan penghargaan.
Salah satu contoh sukses dari pemanfaatan analisis SOAR ini adalah kisah Roadway Express, sebuah perusahaan transportasi yang berpusat di Akron, Ohio (AS), yang pada suatu saat menyelenggarakan sebuah meeting tentang perencanaan strategis di salah satu fasilitas ereka di Winston-Salem. Hampir 300 orang yang terdiri dari pekerja dan pengemudi berkumpul bersama-sama dengan manajemen dan pelanggan serta para stakeholder lain dari wilayah Winston-Salem guna mendiskusikan strategi menjadikan perusahaan sebagai pemimpin dalam industri transportasi (beberapa cuplikan dari tulisan AB Soesanto).

Sebagai gambaran lainnya, apabila kita mau disiplin nasional meningkat, maka kita tidak perlu harus menyalahkan pihak lain atau kita disiplin karena takut pada atasan, melainkan mulai dari diri kita sendiri untuk bertindak disiplin, lalu kita ajari anak kita dengan pemahaman dan keteladanan disiplin kemudian ajak teman maupun pihak lain untuk melakukan hal yang sama. Andai ini semua dilakukan secara terus menerus persisten dan konsisten maka akan tercipta sikap dan kebiasaan di masyarakat yang mulai menghargai kedisiplinan.

Demikian pula dalam pemberantasan korupsi, kita mulai dari diri sendiri untuk berkata dan bertindak jujur (satu kata satu perbuatan) , keluarga kita juga dinafkahi dari sumber pendapatan yang jujur, anak kita melihat keteladanan tentang kejujuran dari hidup keseharian orang tua dan keluarganya , kita menjadi malu apabila mau memberi persembahan kepada “ Tuhan Yang Maha Jujur dan Mengetahui “ yang bersumber dari hasil ketidak-jujuran .

Mungkin banyak pihak lain yang tidak dapat menerima metode/ cara ini dan mengatakan perlunya “penegakan hukum” untuk peningkatan disiplin nasional dan pemberantasan korupsi. Benar, memang diperlukan hal itu, namun kalau kita semua menunggu dan tidak memulai dari diri sendiri , kapan perubahan akan terjadi ?

Demikian pula dalam melawan kemiskinan, maka yang perlu disadari adalah apakah kaum miskin telah menyadari bahwa dirinya memiliki potensi yang dapat digunakan untuk “ harus keluar” dan bukannya “menunggu dikeluarkan” dari kubangan kemiskinan ?

Masih sangat sering kita mendengar apabila dalam masyarakat ditanyakan mengapa tidak mau melakukan “ini itu” dan jawabnya sebagian besar mengatakan “kami tidak punya modal berupa dana/uang”. Kadang secara pribadi merasa heran karena walaupun lokasi masyarakat yang ditanya berjauhan dan berlainan pulau namun jawabannya sama meski tidak ada yang mengajarinya.
Seolah-olah kalau disediakan “dana/uang” semua permasalahan kemiskinan akan beres. Apakah benar demikian ? Mari kita secara jernih menganalisa apakah “uang menjadi segala-galanya” dalam mengatasi kemiskinan ?

Padahal kalau kita mau belajar dari bagaimana kemerdekaan Indonesia terwujud bukan karena kita punya “dana/uang banyak untuk melawan penjajah” karena kita pasti tidak punya dana yang cukup apabila semua geriliyawan republik minta disediakan logistik yang memadai, minta uang rokok dan minta gaji untuk menafkahi keluarga yang ditinggalkan saat berjuang. Yang kita punyai adalah “ impian merdeka untuk bebas dari kesulitan hidup akibat penjajahan”. Kita punya impian untuk “merdeka dalam berbicara, merdeka dalam hal ekonomi (salah satunya keluar dari kemiskinan) , politik, budaya , menghargai HAM dll”. Justu impian untuk keluar dari belenggu penjajah yang menjadikan semangat juang para pejuang yang sangat tinggi dengan memanfaatkan apa yang dipunyai (logistik senjata yang hanya berupa bambu runcing, senjata rampasan dari penjajah, senjata rakitan sendiri , logistik makanan yang hanya berupa umbi-umbian dll). Artinya dari perhitungan nalar yang sehat pasti tidak akan berhasil untuk merdeka , namun dengan semangat juang yang tinggi dan pantang menyerah serta fokus pada mewujudkan impian untuk “merdeka” maka akhirnya kita menjadi bangsa yang merdeka (dari penjajahan) namun sayangnya belum merdeka dari kemiskinan.

Analogi yang sama dapat diterapkan untuk “perang melawan kemiskinan dan pemiskinan ” dimana apabila semua pihak mau bersama-sama berjuang atas dasar impian yang sama yakni “Mensejahterakan Rakyat Indonesia , khususnya bumi Flobamora” sesuai amanat Pembukaan UUD, maka kita semua akan merasa malu apabila kemiskinan masih terus bercokol dan tidak mengalami pengurangan di bumi Flobamora yang menandakan apa yang selama ini dilakukan atas nama pembangunan tidak mengubah banyak wajah NTT alias kontirbusi kita selama ini patut dipertanyakan.
Apa yang sebenarnya yang “masih belum pas “ dan perlu dibenahi dalam perang melawan kemiskinan dan pemiskinan ?.

Berpikir positip & “Asset based thinking”

Semua/ para-pihak dalam perang memerangi kemiskinan harus menyatukan energi positip berupa pikiran yang konstruktif, pengumpulan/penyatuan atau konsolidasi dana, relawan profesional yang mau berbagi dalam ide maupun masukan, dll.

Tidak perlu lagi ada intrik, gosip berbau SARA yang justru meningkatkan pikiran negatip yang menjauhkan dari sinergitas, tidak ada lagi yang mau menjadi korupstor karena kita sadar bahwa salah satu akar penyebab kemiskinan di NTT adalah korupsi berjamaah. Pemuka agama mulai secara selektip menerima dana dari pihak lain dan berani menolaknya apabila terindikasi hasil korupsi atau melalui cara-cara yang melawan nilai kemanusiaan itu sendiri. Semangat Gandhi dengan swadesi- nya harus mulai diterapkan di masyarakat kita dengan mengurangi gaya hidup yang konsumtip, melakukan investasi yang mampu menyerap lapangan kerja dan menghilangkan KKN.

Take action, miracle happen

Untuk terwujudnya impian “mengubah kemiskinan menjadi keberlimpahan” di NTT pasti tidak bisa hanya dengan “berpikir dan berkata saja ” (NATTO = No Action , Think and Talk Only ).
Banyak diantara kita yang “berpikir terus, namun belum sempat bertindak” dan sebagian lagi “Bertindak terus tanpa didasari pemikiran yag kuat “.
Kita membutuhkan “Team kerja perang melawan kemiskinan” yang mampu memadukan “Berpikir dan Bertindak” sehingga berubah/ terwujud menjadi “Keajaiban” NTT yang keberlimpahan alias Nikmat Tiada Tara .

Dalam melakukan aksi “melawan kemiskinan” , maka sudah seharusnya masing-masing dari para-pihak (stake holder) melakukan kerja sama yang sinergis dengan “ duduk bersama dlam posisi yang setara” untuk merumuskan program perang melawan kemiskinan yang didalamnya memuat peran, wewenang dan target yang akan dicapai oleh para-pihak.

Disini peran “Pemerintah” sebagai “penyelenggara negara” menjadi amat penting dalam memimpin perang melawan kemiskinan karena didalamnya melekat “kekuasaan yang berasal dari mandat untuk kepentingan kesejahteraan rakyat” yang mampu membuat regulasi/policy yang memihak kepentingan rakyat banyak, selain kemampuan memperoleh dana yang dihimpun baik melalui pajak , profit BUMN/BUMD , hibah dan bantuan/hutang dari luar negeri dll.
Namun tidak berarti kita mengabaikan peran strategis dari para pemuka agama, tokoh budaya, para jurnalis, para pendidik, para akademisi/ pemikir, para pembisnis/ pengusaha maupun aktivis Ornop/NGO baik lokal maupun internasional dll sebagai “pihak luar” yang mencoba mengurai benang kusut kemiskinan.

Kembali ke perang melawan kemiskinan, dibutuhkan sinergisme dan kebersamaan dalam menghitung amunisi/logistik , strategi yang digunakan, jumlah “prajurit”, teknologi yang digunakan dan tak kalah penting adalah “semangat juang yang tinggi untuk harus keluar dari belenggu kemiskinan”. Seperti halnya perang dalam militer, genderang “perang melawan kemiskinan” untuk menuju kemenangan harus mempunyai ; strategi yang baik, prajurit yang handal, pasokan logistik (termasuk teknologi) yang mencukupi dan yang terpenting “para jenderal perang alias para leader/ pemimpin NTT yang benar-benar cerdas, jujur, merakyat dan menjadikan jabatan sebagai amanat rakyat yang ingin keluar dari penderitaan akibat kemiskinan dan yang juga harus dipertanggungjawabkan kepada TUHAN YME, bukan membutuhkan pemimpin yang menjadikan kekuasaan sebagai “jalan pintas “memperkaya diri sendiri dan keluarganya.

Dalam rangka membantu implementasi perang mengatasi kemiskinan, Pemda NTT bersama Pemkab, Pemkot dan Para-pihak harus terlebih dahulu membangun “Kerangka Program Perang Melawan Kemiskinan “ yang didalamnya termuat paling tidak adalah Goal, Strategy Objective, Outputs dan Activities dengan indikator yang jelas serta pentahapan program yang jelas, sistematis dan terukur dan jangan lupa untuk mensosialisasikannya kepada seluruh masyarakat NTT sehingga semua paham dan dapat menjadi sebuah gerakan bersama.

Untuk strategy, sudah banyak sekali rekomendasi dan bentuk masukan lainnya yang disodorkan pada pemerintah, tinggal dilakukan list/daftar dan dikaji secara komprehensif mana yang paling sesuai dengan melibatkan para-pihak .

Semua potensi lokal dan non lokal harus dipetakan dan difokuskan untuk menunjang meraih kemenangan melawan kemiskinan. Semua pihak harus berpikir dan bertindak hemat/efisien dan efektip dengan dasar pemikiran “kalau bisa dihemat, untuk apa boros” sehingga tidak akan terjadi lagi penggelembungan/mark up dana proyek/program. Maka semua daya upaya yang sifatnya dapat diswadayakan oleh masyarakat , bahan lokal yang tersedia harus dimobilisasi dan yang lebih penting dana yang tersedia tidak lagi bisa dan boleh dikorupsi. Siapapun yang mengkorupnya berarti dia berpihak pada “ zona kemiskinan” dan menjadi “penjajah baru’ bagi warga miskin di NTT. Perang melawan kemiskinan bukan lagi hanya berupa “tulisan di-media-masa , peringatan, seminar, diskusi, penelitian, maupun program sektoral” tetapi benar-benar menjadi “gerakan bersama warga NTT”, dalam arti siapa saja yang tidak mendukung perang ini atau bahkan yang sebaliknya akan malu hati dan diharapkan oknum atau apapun namanya tidak bisa lagi “menetaskan dan menjual kemiskinan di NTT ”

Ybt Suryo Kusumo

Pengembang masayarakat perdesaan
Tony.suryokusumo@gmail.com

Tulisan diatas murni merupakan pikiran penulis
dan tidak terkait dengan tempat berkerja atau pihak lainnya

Entry filed under: Sosial NTT (Nikmat Tiada Tara). Tags: .

Kekerasan yang melingkar-lingkar, salah siapa ? Menunggu tenggelamnya “Merah Putih di tiang Perahu retak bangsa” melalui disintegrasi dan konflik elit politik ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kategori

September 2008
S S R K J S M
« Agu   Okt »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Tamu Adikarsa

  • 49,101 pengunjung

Klik tertinggi

  • Tak ada

%d blogger menyukai ini: